Jumat, 28 Mei 2010

bunga anggrek: terselubung: Konsep-konsep Taman Bunga Terindah

bunga anggrek: terselubung: Konsep-konsep Taman <b>Bunga</b> Terindah


terselubung: Konsep-konsep Taman <b>Bunga</b> Terindah

Posted: 27 May 2010 12:00 AM PDT

10. The New York Botanical Garden, Amerika
The Bronx adalah surga tropis di setiap musim semi pada saat acara pertunjukkan anggrek yang diadakan setiap tahun (sekarang tahun ke delapan) Tahun ini dengan tema "Cua in Flower" akan diadakan sampai April 11 di Taman kebun New York.

Bunga Duka Cita Ainun Diambil Sebagai Kenangan

Posted: 25 May 2010 06:18 AM PDT

JAKARTA - Setelah rangkaian tahlilan berakhir, bunga duka cita yang berjejer di depan kedaiman BJ Habibie di Patra Kuningan XIII, mulai diambil warga dan pemulung.

Bunga yang banyak diambil adalah Melati dan Anggrek bewarna ungu.

Salah satu warga Pancoran, Jakarta Selatan, Maman (40), mengatakan bunga itu dia ambil untuk dijual kembali. “Mau saya jual, siapa tahu laku. Daripada hancur, sayang enggak karuan. Ini bisa bernilai kalau dirangkai lagi,” ujar Maman, Selasa (25/5/2010).

Dia mengaku menjual bunga itu Rp1.000 per ons. “Seperapat (kilogram) bisa laku Rp1.000,” tuturnya.

Hal berbeda diutarakan Yayah (45), warga Mampang Prapatan, Jakarta Selatan. Dia mengaku mengambil bunga itu tidak untuk dijual, melainkan sebagai kenang-kenangan. “Saya sengaja ambil untuk kenang-kenangan rangkaian bunga dari para pejabat yang ditujukan kepada pejabat. Yang saya kenal almarhumah Ainun orangnya baik. Jadi menurut saya ini cukup berharga,” ujarnya.

Beberapa bunga yang diambil adalah kiriman dari Menko Perekonomian Hatta Rajasa, Menteri ESDM Darwin Z Saleh, dan Sri Sultan Hamengkubuwono X.

Sementara arus lalu lintas di Jalan Patra Kuningan sudah tidak terlalu ramai. Padahal sebelumnya aparat sempat mensterilkan jalan dengan radius 200 meter dari kediaman Habibie.

Sementara suasana di dalam rumah Habibie masih dipenuhi kerabat, tetangga dan kolega yang membacakan Surat Yasin .
(ton)

Karangan Bunga Duka Cita Ainun Habibie Dipreteli Warga

Posted: 24 May 2010 10:22 PM PDT

--> Jakarta - Puluhan rangkaian bunga duka cita Ainun BJ Habibie dibiarkan begitu saja di sepanjang jalan rumah duka, Jl Patra Kuningan XIII, Jakarta Selatan. Rangkaian bunga tersebut menarik perhatian sebagian warga sekitar dan mereka pun mempretelinya.

"Ya diambilin saja soalnya tadi anak saya minta. Ternyata banyak juga yang ambilin terus saya ikutin ambilin," ujar Zulaeha (40), warga Tebet, sambil menggendong anaknya, Sari (2), kepada detikcom, Selasa (25/5/2010).

Zulaeha tidak sendiri, dia dan beberapa tetangganya mengambil beberapa tangkai bunga terompet untuk dibawa pulang.

"Nggak dijual kok, memang laku apa? Mau ditanam di rumah, syukur-syukur jadi. Kan bagus," kata Zulaeha.

Berbeda dengan Zulaeha, Sofyan, warga Tebet, berniat akan menjual bunga yang diambilnya ke toko bunga.

"Kalau yang sebangsa gini mah laku ke toko bunga. Paling nanti dibuat rangkaian bunga lagi sama pegawai di toko bunganya," kata Sofyan, yang sedang mengumpulkan bunga anggrek ungu itu.

Sofyan mengumpulkan bunga yang segar itu dan dimasukkan ke dalam plastik setelah terlebih dulu dipilih yang bagus.

Sebelumnya keluarga BJ Habibie mengimbau agar tidak mengirim rangkaian bunga duka cita. Mereka menyarankan mereka yang berniat mengirimkan bunga dukacita agar menyumbangkan ke dua yayasan yang dirintis Ainun Habibie yakni Yayasan Orbit yakni yayasan yang memberikan beasiswa bagi siswa yang tidak mampu dari SD hingga kuliah S1.

Kedua, yayasan Bank Mata Indonesia yaitu yayasan yang mengusahakan donor mata bagi mereka yang mengalami kelainan kornea.

(nik/nrl)

[Photo] Indahnya <b>Bunga</b> Itu dari View Finder | Situs Personal <b>...</b>

Posted: 20 May 2010 06:29 AM PDT

May 20th in Photo by Frenavit Putra .

[Photo] Indahnya Bunga Itu dari View Finder

Obyek kali ini saya dapatkan di taman kecil di depan rumah, ya di sebuah taman kecil yang sengaja dibuat ibu di depan rumah. Kebetulan waktu itu saya sedang ada di rumah dan melihat bunga-bunga di taman saat itu banyak bermekaran dan terlihat segar akibat disiram air dari langit. Ada cukup banyak bunga di taman buatan ibu saya, tetapi lebih di dominasi bunga Kamboja aneka warna dan bunga anggrek yang aneka warna pula.

100 Spesies Jadi Prioritas Konservasi

Posted: 18 May 2010 11:32 PM PDT

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 100 spesies tanaman dari empat famili ditetapkan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia atau LIPI sebagai prioritas konservasi. Penetapan ini menunjang pentingnya perlindungan ekosistem atau habitat yang terwakili semua jenis tanaman tersebut.

Penetapan prioritas konservasi 100 jenis meliputi 14 jenis famili Arecaceae (palem), 8 jenis famili Cyatheaceae (pakis), 34 jenis famili Nepenthaceae (tumbuhan berkantong), dan 44 jenis famili Orchidaceae (anggrek). Penetapannya bersamaan dengan peringatan 193 tahun Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor LIPI, Selasa (18/5/2010).

”Wilayah Indonesia Timur dari wilayah Ternate, Halmahera, hingga Papua menjadi wilayah prioritas konservasi saat ini. Ancaman kerusakan paling besar adalah dari kegiatan tambang yang makin marak,” kata Wakil Ketua LIPI Lukman Hakim.

Menurut Lukman, konservasi paling ideal sebenarnya di lokasi alaminya. Tetapi, kelangsungan sumber daya hayati di lokasi alami kian hari kian terancam sehingga keberadaan kebun raya untuk menyelamatkan dan menjaga keanekaragaman hayati dinilai sangat penting.

”Sekarang ini dibutuhkan sedikitnya 45 kebun raya di Indonesia. Yang terealisasi sudah mencapai 17 kebun raya,” kata Lukman.

Jadi tempat rekreasi

Lukman mengatakan, pandangan kurang tepat terjadi manakala kebun raya dipandang sebagai potensi rekreasi yang dituntut mendatangkan dana. Konsekuensinya, dari segi anggaran perawatan dari pemerintah menjadi sangat minim.

”Kebun raya itu memiliki urutan fungsi sebagai konservasi, area penelitian dan pengembangan, pendidikan, serta yang terakhir barulah rekreasi,” kata Lukman.

Tahun ini pemerintah pusat menganggarkan dana Rp 1,3 miliar dan masih terbatas untuk 8 kebun raya. ”Jumlah itu masih terlampau kecil,” kata Lukman.

Kepala Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor Mustaid Siregar mengatakan, pengumuman penetapan 100 spesies prioritas konservasi mengandung dilema. Penetapan itu di satu sisi diharapkan agar masyarakat terlibat untuk menjaga dan melestarikannya, tetapi di sisi lain yang mengkhawatirkan justru terjadi komersialisasi spesies tersebut.

Terkait penemuan sejumlah spesies baru di Papua, ketua tim peneliti Pusat Penelitian Biologi LIPI, Hari Sutrisno, menyatakan, tindak lanjut penemuan itu masih membutuhkan penelitian panjang. Tanpa penelitian lanjutan, sulit memastikan apakah spesies yang ditemukan harus diprioritaskan atau tidak.

”Penemuan itu belum bisa menyimpulkan apakah keberadaan spesies yang ditemukan terancam atau tidak. Untuk menyimpulkan hal itu, setidaknya harus dilakukan studi populasi, termasuk daya jelajah spesies, kecepatan reproduksi, dan kondisi rantai makanan yang terkait spesies itu,” ujarnya. (ROW/NAW)

Sekuntum <b>Anggrek</b>,,, « Untukku , , , ,

Posted: 18 May 2010 01:31 AM PDT

ANGGA BERLARI SECEPAT DIA BISA. Dia tidak menghiraukan kadaan sekeklilingnya yang gelap. Dia tidak pula menghiraukan bahwa keringat telah membasahi tubuhnya yang kecil dan baru beranjak remaja. Dan juga tidak mengiraukan baju kumalnya yang telah basah kuyup, atau luka lecet yang disebabkan ranting dan duri dari tanaman yang dihidup dihutan ini. Matanya yang kesepian dan sedih tetap terpancang kedepan, tidak memperdulikan apa yang ada disekelilingnya. Kakinya yang protes kesakitan terus dia gerakan, pokoknya dia harus terus berlari, terus sampai dia sampai. Terus berlari keluar dari hutan ini. Menuju tempat yang menjadi tujuannya.

Angga menatap keadaan hutan disekelilingnya. Hutan ini gelap, lembab dan angker. Angga telah banyak mendengar cerita aneh tentang hutan ini. Setiap orang yang memasuki hutan ini pasti mendapatkan suatu kecelakaan. Entah itu terjatuh dari pohon, tertimpa batang pohon yang tiba – tiba patah, tersesat selama dua hari dua malam, atau bertemu dengan harimau putih. Karena cerita aneh yang banyak beredar dimasyarakat, tidak mengherankan hutan ini dianggap angker oleh warga desa. Bahkan kabar terbaru yang didengar Angga dari warga adalah ada siluman harimau putih yang bekeliaran dihutan yang terletak tepat dipinggir desa tersebut. Mengingat semua cerita aneh tesebut dan keadaan hutan yang masih sangat alami karena sangat jarang dijamah orang, ditambah mentari yang telah menghilang, kedinginan dan kesunyian yang menyelimuti hutan, Angga merasa harus sesegera mungkin keluar dari hutan ini.

Meski tengah ketakutan karena berada didalam hutan gelap, angker, sedirian, dan saat magrib, Angga tetap merasa senang telah mendapatkan apa yang dicarinya. Sekuntum bunga Anggrek biru yang dulu dilihat Angga saat pertama kali masuk hutan ini. Bunga yang tumbuh pada sebuah pohon tua pinggir sungai, tepat ditengah – tengah hutan. Kini bunga tersebut telah tergenggam kuat ditangan kanannya. Dia tersenyum bahagia. Tanpa mengurangi kecepatannya, matanya menatap bunga tersebut. Hatinya senang membayangkan apa yang akan terjadi jika bunga yang cantik ini diserahkan kepadanya. Semyumannya semakin melebar. Dia sudah dapat melihat dengan jelas senyuman kesenangan serta malu pada wajahnya yang cantik, saat dia menerima bunga ini. Angga juga melihat bagaimana matanya yang bening memancarkan rasa bahagia, lalu dengan senyuman yang indah dan mempesona, mulutnya yang kecil itu mengucapkan terima kasih.

Ah, indahnya,

sekuntum bunga

BUKKK!

Tiba – tiba bayangan tentang dia lenyap seketika, menguap tanpa bekas. Dengan lambat tubuhnya terjengkang kebelakang. Darah perlahan mengucur dari hidungnya, dia pusing lalu terjatuh berbaring ditanah yang lembab. Karena matanya tertuju pada bunga tersebut, tanpa disadari dia telah menabrak batang pohon yang melintang dijalur berlarinya. Tangan kirinya menekan hidungnya, Angga merasakan darah mengalir keluar dari hidungnya. Matanya berair, Angga menangis kesakitan. Hidungnya mungkin patah. Dia ingin berteriak tetapi tak bisa. Rasa sakit yang luar biasa pada hidungnya telah menghalangi suaranya keluar. Kepalanya pusing, hutan yang gelap itu berputar sangat cepat didepan matanya. Angga berusaha untuk bangun, tetapi kepalanya terasa sangat berat. Akhirnya dia menyerah, dan diam sejenak, memejamkan mata, menggelengkan kepalanya sedikit lalu membuka kembali matanya. Hutan sekarang lebih kokoh dari pada yang tadi dilihatnya. Setidaknya sekarang putarannya tidak terlalu cepat.

Dengan susah payah Angga berusaha untuk duduk. Tangan kirinya masih menekan hidung untuk menghentikan darah yang masih keluar. Dia bersandar pada pohon besar disampingnya. Matanya kembali terpejam, mencoba untuk mengumpulkan nyawanya yang tadi berhamburan karena menabrak batang pohon. Dia menggelengkan kembali kepalanya. Akhirnya, setelah merasa semua nyawanya telah kembali, dia berdiri dan berjalan limbung melewati batang pohon yang dia tabrak. Lalu kembali menghentakan kaki dan berlari menuju tempat yang menjadi tujuannya.

SEMENTARA ITU DIDESA, kampung halaman Angga, didepan sebuah rumah minimalis dengan taman indah didepannya, terparkir sebuah mobil putih. Mobil dengan delapan tempat duduk itu biasa digunakan penduduk desa yang hendak berangkat ke kota. Sebuah jasa angkutan yang siap mengantar anda ke alamat yang dituju dengan cepat, aman dan pasti sampai, langsung didepan pintu. Setidaknya sampai gang rumah anda.

Seorang laki – laki berusia sekitar empat puluhan sedang mengatur barang bawaan dibagasi belakang. Terlihat belum ada penumpang dalam mobil tersebut, ini adalah penumpang pertama yang dijemput.

Sementara itu, sang penumpang, seorang perempuan cantik berusia empat puluhan, berdiri didepan gerbang memandang supir yang sedang berkutat dengan barang bawaannya. Disamingnya, dalam pelukannya berdii seorang remaja berkerudung putih yang cantik nan manis, dengan wajah yang putih dan bersih, mata lembut juga mulutnya yang undah. Tangannya yang langsing dengan jari yang lentik memegang tangan ibunya.

Beberapa langkah dibelakang mereka, berdiri seorang peempuan yang berusia hamper sama dengan sang ibu, tetapi dengan wajah yang terlihat tua dan lelah. Dia mengawasi dengan mata yang sedih. Dia akan segera melepas seorang penolong, sahabat dan juga saudara.

"Apakah hanya ini barang yang akan dibawa?" Tanya supir, ketika dia mengangkat sebuah tas dan diletakan dalambagasi.

Yang ditanya hanya mengangguk. Dia berbalik dan memeluk sahabat yang mengantar keberangkatannya. Hatinya sama merasakan kesedihan, dan kehilangan seperti orang yang dipeluknya. Setelah beberapa saat, dia melepaskan pelukannya lalu berjalan menuju mobil yang akan membawanya pergi dari desa kelahirannya.

Sementara itu, wajah remaja yang cantik terlihat sangat gelisah. Dia berulang kali memandang sebuah gang yang gelap. Matanya yang bening seolah menunggu sesuatu yang berharga kelaura dari gang tersebut. Dimana dia? Wajahnya gelisah. Apakah dia tidak dating? Matanya terus memandang gang tersebut.

Tetapi setelah beberapa saat, yang ditunggunya tidak juga datang. Dimanakah dia? Matanya masih mengharapkan sesuatu. Apakah dia marah?

"Zulfa cepat," Kata ibunya lembut.

"Sebentar bunda," Jawabnya.

"Kenapa Zulfa?" Tanya sahabat ibunya.

"Angga dimana Ibu?"

"Ibu juga tidak tahu, dia pergi main sejak sore tadi, tidak tahu kemana," Jawabnya memandang sekelilingn mencari anaknya.

"Ada apa memangnya?"

"Tidak apa – apa," Kata Zulfa lemah, lalu mencium tangan sahabat bundanya dan berbalik menuju mobil yang telah menyala.

Apakah Angga marah sehingga tidak menemuinya ketika dia akan segera pergi. Dengan hati yang kesal dan sedih Zulfa naik mobil yang akan membawanya pergi dari desa ini. Dia tidak menyangka Angga tidak menemuinya saat dia akan pergi. Padahal dia tidak tahu kapan dia akan kembali lagi kesini. Seluruh keluarganya telah pergi dari desa ini. Rumahnya pun telah dijual oleh ibunya. Tidak ada alasan dia kembali kedesa ini. Zulfa kembali memandang gang gelap, berharap Angga keluar dari sana. Melambaikan tangannya dan tersenyum kepadanya. Namun semua itu hanya ada dalam bayangannya, kenyataannya Angga tidak juga kelaur, berjalan dari gang gelap tersebut, tidak melambaikan tangannya dan juga tidak tersenyum kepadanya.

Zulfa duduk disamping ibunya, masih dengan hati yang kecewa dan sedih Zulfa menyandarkan tubuhnya pada sandaran kursinya, berusaha untuk memejamkan matanya. Melupakan semua ini. Wajahnya lesu. Padahal hari terakhirku, dan aku akan segera berangkat, kenapa dia tidak datang? Apa memang dia marah kepadaku?

Pintu ditutup, dan perlahan mobil berjalan. Semakin lama semakin kencang. Hati Zulfa semakin kesal dan sedih saat merasakan mobil telah berjalan. Dia kembali memandang gang gelap untuk terakhir kalinya, masih berharap Angga akan keluar dari gang tersebut, tetapi semakin lama semakin jauh dia dengan gang tersebut, dan belum ada tanda – tanda Angga berjalan atau berlari keluar dari sana. Kemana dia? Kenapa tidak mengantarku berangkat? Zulfa kembali bersandar dan memejamkan matanya.

TUK . . . !! TUK . . . !! TUK . . . !!

Kaca jendela mobil diketuk dari luar. Zulfa kaget dan melihat keluar. Seorang anak remaja dengan tangan kiri menutupi hidungnya yang berdarah tersenyum gembira.

"Hidungmu kenapa berdarah?" Tanya Zulfa khawatir sambil membuka jendela mobilnya.

"Tidak apa – apa," Jawab Angga tidak sabar.

"Hati – hati disana. Dan ini," Angga menyerahkan Anggrek biru yang dia petik dihutan.

"Terima Kasih," Kata Zulfa sambil tersenyum.

Persis seperti yang dibayangkan Angga.

Ah . . . senyuman itu,

Lalu Zulfa sibuk mecari sesuatu dalam tas yang dia bawa.

"Ini . . . " Katanya menyerahkan sebuah kotak kepada Angga.

"Apa ini? Bukan buku kan?" Kata Angga sambil terseyum lalu mengambil kotak tersebut. Yang memberi hanya terseyum.

"Kau yakin tidak apa – apa? Nampaknya sakit?"

"Tentu saja sakit? Tapi tidak apa – apa,"

Deru mesin mobil bertambah kencang.

"Sudah?" Kata supir didepan.

"Sudah Pak. Terimakasih?" Jawab Angga.

"Hati – hati disana? Jangan lupa?" Lanjut Angga menatap Zulfa.

Zulfa hanya terseyum. Dan mengangguk

Mobil berjalan pelan mejauhi Angga, lalu semakin lama semakin kencang dan semakin jauh pula mobil itu meninggalkannya, membawa sebagian hatinya. Angga menatap mobil itu lama, kapan dia akan berjumpa dengannya lagi? Ah, belum satu jam Zulfa pergi tapi rasa kehilangan dihati Angga terasa sangat besar dan berat? Seseorang yang akan selalu dirindukan Angga. Mobil itu hilang ditikungan dan kegelapan malam. Tangan Angga mengenggam kotak yang diberikan Zulfa.

Kini dia telah pergi.

Angga berjalan menuju rumah sederhananya. Kini tidak akan ada lagi tawa dan senyuman Zulfa. Tidak ada lagi yang akan membangunkan Angga untuk shalat shubuh bersama. Zulfa sudah pergi. Dia pergi meninggalkan rumahnya, meninggalkan kampung halamannya, dan meninggalkan Angga sendiri. Angga masuk kekamarnya, meletakan kotak hadian Zulfa di meja belajar. Lalu berjalan kekamar mandi untuk membersihkan darah kering dihidungnya dan mandi.

Setelah bersih dan berganti pakaian, serta merawat hidungnya. Angga tidur terlentang di tempat tidurnya, manatap lagit – langit yang terbuat dari bilik bambu. Angga mengambil kotak hadiah dari Zulfa, perlahan dia membukanya. Seharusnya aku tahu? Katanya dalam hati ketika dia melihat sebuah Al – Qur'an saku dalam kotak tersebut. Angga terseyum getir melihat hadiah tersebut. Saat terakhir pun Zulfa tetap menyuruh Angga untuk membaca Al – Qur'an.

Angga mengambil Al – Qur'an tersebut, membukanya. Angga menatap dalam kotak kecil tempat Qur'an tadi diletakan. Ada surat yang dilipat disana, Angga mengambilnya dan perlahan membukanya. Ah, dasar! Memang tidak sepanjang yang dia bayangkan. Kertas tersebut hanya bertliskan sebuah puisi sederhana yang Angga kenali sebagai tulisan tangannya. Meski demikian, Angga merasa bahwa puisi tersebut akan merubah jalan hidupnya kedepan. Puisi tersebut akan menabraknya dan melemparkannya keluar jalur yang sekarang dia jalani.

Terima kasih senyumannya.
Terima kasih perhatiannya.
Terima kasih. Terima kasih.
Tetapi,
Bagaimana kalau kita dekati Dia,
Yang menciptakan Aku,
Sebelum aku, yang Dia ciptakan – Nya (^_^)


Zulfa Nur Aisa

Angga menatap surat tersebut, membacanya beberapa kali. Dan,

"Aku tahu kau akan mengatakan ini," Katanya pelan.

Tulip Del Piero di Keukenhof

Posted: 17 May 2010 10:33 PM PDT

Musim semi di Belanda adalah saatnya taman bunga tulip terbesar di dunia dibuka.

Indonesia Terbaik di Pameran Bunga dan Tanaman Hias Athena

Posted: 17 May 2010 10:58 AM PDT

--> Athena - Indonesia menyabet penghargaan Peserta Terbaik pada pameran bunga dan tanaman hias 56th Kifissia Flower Show di Athena, Yunani. Plakat penghargaan untuk Indonesia diserahkan oleh Walikota Nikos Chiotakis.

Hal itu disampaikan Duta Besar RI untuk Republik Yunani Ahmad Rusdi kepada detikcom, Senin (17/5/2010) petang Waktu Eropa Timur.

Pada pameran yang dibuka secara resmi oleh Menteri Pengembangan Pertanian dan Pangan Yunani, Katerina Batzeli, stan Indonesia bekerjasama dengan pengusaha tanaman Giannis Dimitriou menampilkan berbagai jenis tanaman dan bunga dari Indonesia antara lain Phalaenopsis amabilis (anggrek bulan, red), Nepenthes sp (bunga kantong semar), Philodendron (bunga daun sekop), Dracaena marginata (bunga manggar), Cordyline (bunga andong) dan Dendrobium (Anggrek Kribo).

Penyerahan plakat penghargaan sekaligus penutupan pameran dilakukan langsung oleh Walikota Kifissia, Nikos Chiotakis. "Melalui partisipasi dalam kegiatan ini diharapkan masyarakat Yunani dapat lebih mengenal flora asal Indonesia," ujar Walikota Nikos Chiotakis.

Dubes Rusdi dalam tanggapannya menyampaikan apresiasi, juga terimakasih kepada Giannis Dimitriou sebagai pemasok bunga dan tanaman dari Indonesia ke Yunani sejak 2006.

Rusdi mengajak para pejabat dan warga setempat berwisata untuk melihat secara langsung kekayaan flora Indonesia dan menjanjikan akan kembali berpartisipasi pada pameran ke-57 tahun depan dengan mendatangkan langsung tanaman hias dari Indonesia yang banyak diminati warga Yunani.

"Even ini sangat bermanfaat, mengingat selama penyelenggaraan pameran hampir seratus ribu pengunjung datang menyaksikan," demikian Rusdi.

Sementara itu Sekretaris II Widya Sinedu menjelaskan bahwa partisipasi Indonesia dimaksudkan untuk memperkenalkan kekayaan flora Indonesia secara lebih luas kepada warga Yunani serta meningkatkan animo pengusaha lokal untuk mengimpor bunga dan tanaman asal Indonesia.

Stan Indonesia selama pameran (28/4-16/5/2010) menjadi perhatian pengunjung yang terus berdatangan setiap hari. Bunga dan tanaman hias Indonesia ditata sedemikian indah, dipadu dengan berbagai ornamen khas Indonesia, koleksi topeng tradisional, gamelan, angklung, burung jetayu, kain batik dan tenun ikat, payung Bali serta lukisan nuansa alam Indonesia dan furnitur.

Selain itu juga ditampilkan poster dan brosur satwa langka yang dilindungi seperti komodo dan meminta pengunjung untuk Vote for Komodo Island for New Seven Wonders. Di sudut juga ada fasilitas studying corner dilengkapi dengan berbagai koleksi buku bacaan bagi pengunjung yang ingin mendapatkan informasi mengenai flora dan fauna Indonesia.

Daya tarik lainnya di Stan Indonesia para pengunjung terutama kaum wanita dapat melengkapi koleksi syal batik dari bahan sutera berkualitas, yang dijual dengan harga murah.

Pameran dimeriahkan dengan peluncuran paket wisata murah ke Bali bagi warga Athena dan warga asing yang tinggal di Yunani dengan harga mulai EUR550, sudah termasuk akomodasi menginap 5 malam di hotel berbintang. Paket perjalanan ini hasil kerjasama dengan sebuah maskapai penerbangan dan biro perjalanan di Athena.

(es/es)

Istri Susno Juga Ikutan Demo di Bundaran HI

Posted: 17 May 2010 01:28 AM PDT

--> Jakarta - Selain para pendukung, istri Susno Duadji, Herawati dan putrinya ikut berunjuk rasa di Bundaran Hotel Indonesia. Herawati meminta sang suami dibebaskan dari tahanan.

Herawati tiba di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Senin (17/5/2010) pukul 14.15 WIB.

Herawati mengenakan baju hitam, topi bertuliskan "Revolusi Cerdas" warna merah, dan kacamata hitam. Ia tampak menyimak orasi-orasi dari para pendukung Susno dan putrinya.

"Perjuangan belum berakhir. Kemenangan ada di pihak kita (Susno dibebaskan)," kata putri Susno, Diliana Ermaningtiyas, dalam orasinya.
 
Herawati dihadiahi bunga anggrek warna ungu dari pendukung Susno.
"Insya Allah, Bapak dibebaskan," kata Herawati sambil berjalan menuju Hotel Gran Hyatt.

(aan/ndr)

Pendukung Susno Demo di Bundaran HI

Posted: 17 May 2010 01:11 AM PDT

JAKARTA, KOMPAS.com — Ratusan orang yang mengaku pendukung mantan Kabareskrim Polri Komjen Susno Duadji melakukan aksi demonstrasi di Bundaran Hotel Indonesia, Senin (17/5/2010). Mereka mengecam penangkapan dan penahanan tersangka Susno terkait perkara PT Salma Arowana Lestari oleh tim independen Mabes Polri.

Dalam aksinya, mereka membentangkan kain putih sepanjang 100 meter untuk tempat membubuhkan tanda tangan para pendukung Susno. Kain itu dibentangkan mengitari Bundaran HI. Selain itu, mereka juga membagikan bunga anggrek kepada pengendara yang melintas. Berbagai poster dan spanduk bertuliskan dukungan terhadap mantan Kabareskrim itu ikut bawa.

Di sela-sela aksi, salah satu orator membacakan surat dengan pengeras suara. Menurut mereka, surat itu adalah pengakuan yang ditulis sendiri oleh Susno. Inti isi selembar surat itu adalah bantahan menerima uang Rp 500 juta dari Haposan Hutagalung melalui Sjahril Djohan untuk mempercepat penyidikan perkara arwana di Bareskrim Polri.

"Saya difitnah. Mana mungkin saya menerima suap untuk perkara yang saya ungkap. Lagi pula Sjahril Djohan mengatakan pada saya bahwa pemilik perusahaan arwana tersebut 50 persen adalah Pak Makbul, Wakapolri waktu itu," ucap orator membacakan surat.

Koordinator aksi, Dadan Hamdani, mengaku mereka yang berdemo adalah gabungan dari facebooker dan 40 lembaga swadaya masyarakat. Dia mengatakan, mereka menyampaikan tiga tuntutan. Pertama, meminta kepada Kepala Polri Jenderal (Pol) Bambang Hendarso Danuri segera membebaskan Susno yang kini ditahan di rumah tahanan Markas Komando Brimob Kelapa Dua, Depok.

Tuntutan kedua, kata Hamdani, agar DPR mereposisi Polri ke Kementerian Dalam Negeri. "Tuntutan ketiga agar Presiden Susilo Bambang Yudhoyono segera bentuk tim independen seperti kasus Bibit-Chandra karena kami lihat tim independen bentukan Polri sangat tidak independen," ucap dia di lokasi.

Hamdani mengklaim bahwa facebooker dan LSM akan melakukan aksi serupa di 65 kota lain. "Ini aksi permulaan. Nanti tanda tangan di seluruh Indonesia akan kita sampaikan ke Presiden, Kapolri, dan DPR," ujarnya.

Dipenuhi Pendukung Susno, Bundaran HI Macet

Posted: 17 May 2010 12:06 AM PDT

JAKARTA - Ratusan pendukung Komjen Pol Susno Duadji memenuhi Bundaran Hotel Indonesia. Akibatnya, arus lalu lintas di kawasan tersebut macet.

Pantauan okezone di lokasi, massa gabungan dari facebooker pendukung Susno dan beberapa elemen massa lainnya seperti Gerakan Pemuda Anti Korupsi (Gepak), Komite Aksi Pemuda untuk Reformasi dan Demokrasi, Gerakan Masyarakat Peduli Hukum, Poros Pemuda Indonesia dan Keluarga Besar Batanghari 9 dari Lampung memenuhi Bundaran HI.

Imbasnya, arus lalu lintas di kawasan tersebut tersendat. Sejumlah petugas kepolisian tampak disibukkan mengurai kepadatan arus lalu lintas, Senin (17/5/2010).

Kuasa hukum Susno, Hendri Yosodiningrat memaparkan dukungan yang dihadiri massa dari berbagai daerah seperti Lampung, Medan, Palembang, Sumatera, Jogja dan Surabaya itu datang dengan suka rela atau tanpa dibiayai dari siapapun.

"Jadi memang bentuk kepedulian terhadap apa yang menimpa Susno," katanya.

Hingga berita ini diturunkan, ratusan massa tersebut masih meneriakkan dukungan terhadap mantan Kabareskrim Mabes Polri itu. Beberapa pendemo terlihat membagikan bunga anggrek berwarna ungu kepada pengguna jalan.(bul)
(hri)

Gaya Lokal Rasa Global

Posted: 16 May 2010 10:14 PM PDT

Ada kesamaan dalam rancangan 14 perancang di parade pembukaan JIFFF 2010: identitas Indonesia.

<b>bunga</b> (puspa) nasional Indonesia | BISNIS ONLINE,HIBURAN &amp; WISATA <b>...</b>

Posted: 13 May 2010 08:34 AM PDT

Bunga Nasional Indonesia adalah tiga jenis bunga yang ditetapkan oleh pemerintah dengan harapan mampu mewakili karakteristik bangsa dan negara Indonesia. Ketiga bunga nasional Indonesia tersebut adalah bunga melati (Jasminum sambac) yang ditetapkan sebagai puspa bangsa, bunga anggrek bulan (Phalaenopsis amabilis) sebagai puspa pesona, dan padma raksasa atau bunga bangkai (Rafflesia arnoldi) sebagai puspa langka.

Bunga nasional Indonesia yang terdiri atas tiga jenis bunga tersebut ditetapkan berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor Tahun 1993 tentang yang ditandatangani oleh Presiden Republik Indonesia, Soeharto.

Selain bunga nasional, Indonesia juga memiliki 3 satwa (fauna) nasional yang menjadi maskot bangsa Indonesia. Ketiga satwa nasional tersebut adalah komodo atau ora (Varanus komodoensis) sebagai satwa nasional, ikan siluk merah atau arwana sebagai satwa pesona, dan elang jawa (Spizaetus bartelsi) sebagai satwa langka.

Ketiga bunga (puspa) nasional Indonesia selengkapnya adalah sebagai berikut;

1. Bunga Melati Putih (Jasminum sambac), Puspa Bangsa.

Bunga melati (Jasminum sambac) atau disebut juga melati putih merupakan salah satu spesies melati yang berasal dari Asia Selatan. Tanaman perdu ini tersebar mulai dari daerah Hindustan, Indochina, Malaysia, hingga ke Indonesia. Bunga melati putih ditetapkan sebagai puspa bangsa, satu diantara tiga bunga nasional Indonesia.

Melati (Jasminum sambac) merupakan tanaman perdu, berbatang tegak merayap, hidup menahun. Melati tumbuh baik di iklim panas tropik, kondisi tanah ringan, porus, berpasir sampai agak liat. Bunga melati berukuran kecil, umumnya berwarna putih, petala (mahkota bunga) selapis atau bertumpuk. Daun bentuk membulat.
Ada sekitar 200 jenis melati yang sudah teridentifikasi, tetapi hanya 8-9 jenis yang umum dibudidayakan. Di Indonesia ada banyak nama lokal yang diberikan kepada bunga melati seperti, menuh (bali), Meulu Cina, Meulu Cut (Aceh), Malete (Madura), Menyuru (Banda), Melur (Gayo dan Batak Karo), Manduru (Menado), dan Mundu (Bima, Sumbawa).

Melati mempunyai bentuk mahkota yang sederhana. Melati memiliki bunga berwarna putih suci. Melati memiliki aroma yang lembut menenangkan. Melati tidak membutuhkan pemeliharaan yang rumit. Harga melati yang merakyat (relatif murah). Dari semua kelebihan melati itu, tidak berlebihan jika kemudian melati ditetapkan sebagai bunga bangsa, salah satu dari 3 bunga nasional Indonesia.

Klasifikasi ilmiah melati adalah sebagai berikut: Kerajaan: Plantae; Divisi: Magnoliophyta; Kelas: Magnoliopsida; Ordo: Lamiales; Famili: Oleaceae; Genus: Jasminum; Spesies: Jasminum sambac. Sinonim: Nyctanthes sambac


2. Anggrek Bulan (Phalaenopsis amabilis), Puspa Pesona.

Bunga anggrek bulan (Phalaenopsis amabilis) ditetapkan sebagai puspa pesona, salah satu dari tiga puspa nasional Indonesia. Bunga anggrek bulan (Phalaenopsis amabilis) merupakan salah satu jenis anggrek (Orchidaceae) yang mempunyai ciri khas kelopak bunga yang lebar dan berwarna putih.

Anggrek bulan (Phalaenopsis amabilis) tumbuh liar dan tersebar luas mulai dari Indonesia, Indonesia, Papua, Filipina, Malaysia hingga ke Australia. Anggrek bulan hidup secara epifit yaitu menempel pada batang atau cabang pohon inang. Secara liar anggrek bulan mampu tumbuh hingga pada ketinggian 600 meter dpl.

Keelokan anggrek bulan ini yang kemudian mempesona semua pihak. Keelokannya yang mempesona menjadi dasar pertimbangan sehingga anggrek bulanpun ditetapkan sebagai puspa (bunga) pesona menyandingi puspa bangsa dan puspa langka.

Selengkapnya mengenai bunga pesona ini silahkan membaca artikel berjudul Anggrek Bulan Puspa Pesona Indonesia .

Klasifikasi ilmiah anggrek bulan adalah sebagai berikut: Karajan: Plantae; (tanpatingkat) Monocots; Ordo: Asparagales; Familia: Orchidaceae; Subsuku: Epidendroideae; Genus: Phalaenopsis; Spesies: Phalaenopsis amabilis


3. Padma Raksasa (Rafflesia arnoldi), Puspa Langka.

Padma Raksasa (Rafflesia arnoldi) ditetapkan menjadi puspa langka melengkapi Melati Putih (puspa bangsa) dan Anggrek Bulan (puspa pesona). Selain menjadi salah satu dari bunga nasional, Rafflesia arnoldii juga menjadi flora identitas provinsi Bengkulu.

Rafflesia arnoldii atau padma raksasa yang merupakan tanaman endemik Sumatera merupakan satu dari sekitar 30-an jenis Rafflesia yang ditemukan di Asia Tenggara, mulai dari semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, dan Filipina. Dinamakan padma raksasa lantaran ukuran bunganya yang mampu mencapai diameter 100 cm dengan berat 10 kg.

Tubuhan yang ditetapkan sebagai puspa langka ini tidak memiliki batang, daun, maupun akar yang sebenarnya. Tumbuhan ini hidup secara endoparasit pada tumbuhan inangnya. Satu-satunya bagian tumbuhan Rafflesia yang dapat dilihat di luar tumbuhan inangnya adalah bunga bermahkota lima.

Sampai saat ini Rafflesia arnoldii tidak pernah berhasil dikembangbiakkan di luar habitat aslinya dan apabila akar atau pohon inangnya mati, Raflesia akan ikut mati. Oleh karena itu Raflesia membutuhkan habitat hutan primer untuk dapat bertahan hidup. Mungkin lantaran hal ini yang kemudian menjadi dasar pertimbangan sehingga padma raksasa ditetapkan sebagai puspa langka Indonesia. Bersama melati putih (puspa bangsa) dan anggrek bulan (puspa pesona), Rafflesia arnoldii menjadi bunga nasional Indonesia.

Patma raksasa sering disamakan dengan bunga bangkai (Amorphpophallus titanium). Padahal keduanya adalah bunga yang berbeda. Silahkan membaca perbedaannya di artikel Perbedaan Rafflesia Arnoldii dan Bunga Bangkai.

Klasifikasi ilmiah padma raksasa adalah sebagai berikut: Kerajaan: Plantae; Divisi: Magnoliophyta; Kelas: Magnoliopsida; Ordo: Malpighiales; Famili: Rafflesiaceae; Genus: Rafflesia; Spesies: Rafflesia arnoldi

Ketiga bunga kebanggan Indonesia ini diharapkan mampu mewakili karakteristik bangsa dan negara Indonesia. Karena itu ketiganya kemudian ditetapkan sebagai bunga (puspa) nasional Indonesia.

<b>Bunga</b> Mawar Terbaik dari Nirmala Rose | <b>Bunga</b> Rawa Belong by <b>...</b>

Posted: 12 May 2010 09:46 AM PDT

Foto : <b>Bunga Anggrek</b> Sangat Langka Dijaga Ketat Polisi | Blogwarta.Com

Posted: 11 May 2010 06:22 AM PDT

Bunga Sangat Langka Dijaga Ketat Polisi

Posted: 10 May 2010 04:37 PM PDT

INILAH.COM, Jakarta â€" Kamera CCTV dan patroli polisi dikerahkan untuk menjaga bunga liar yang sangat langka. Anggrek berusia 100 tahun tersebut bahkan dijaga dengan pertahanan tiga lapis.

Harga potongan tanaman itu bisa dijual pada kolektor hingga Rp 69 juta.

Polisi Lancashire melakukan unjuk gigi dengan melakukan pertahanan tiga lapis di tengah kekhawatiran pencurian terhadap tanaman yang akan berbunga pada bulan Mei atau Juni.

Petugas telah diminta untuk memastikan keamanan terhadap bunga anggrek tersebut, termasuk dengan jalan kaki rutin setiap satu jam.

Polisi juga menandai anggrek berusia 100 tahun tersebut dengan kode keamanan tertentu, sehingga siapapun yang mencoba menjual potongan bunga kepada kolektor akan ditangkap.

Usaha tersebut juga diperkirakan menghabiskan ribuan poundsterling untuk kamera CCTV dan pengawasan 24 jam terhadap anggrek tersebut, yang dilindungi oleh Wildlife and Countryside Act 1981.

Tony Marsh, manajer area mengatakan, “kami akan mendorong usaha patroli, meletakkan penghalang dan memberi peringatan serta meminta laporan kegiatan mencurigakan.”

Anggrek tersebut diberi nomor log ke dalam sistem komputer kepolisian, di mana akan berbunyi seketika ada laporan sinyal kekhawatiran menyangkut bunga itu diterima.

Akhir Juni tahun lalu seorang pencuri mengambil potongan dari tanaman tersebut, meninggalkan hanya enam potong bunga.

Pada tahun 2004 seorang kolektor mencoba menggali keseluruhan tanaman hingga akarnya, tetapi ternyata hanya bisa lari dengan sebagian tanaman saja.[ito]

<b>Bunga Anggrek</b> « The World of Eriek's Written

Posted: 12 Apr 2010 08:33 PM PDT

DUA bunga anggrek tumbuh di depan pekarangan rumah. Anggrek putih dan anggrek ungu. Kalau keduanya digabung, adakah makna putih dan ungu? Adakah bendera negara yang berwarna putih-ungu?

Minggu pagi kemarin (11/04), ketika melihat mekarnya dua bunga anggrek itu langsung saya abadikan di dalam kamera. Saya bolak-balik pot bunga anggrek yang digantung itu. Menatap penuh takjub. Jarang sekali berbunga anggrek akhir-akhir ini. Meskipun banyak yang tidak terawat daripada yang dirawat, beruntunglah masih ada dua bunga anggrek yang mau berkembang di musim hujan ini.

Entah akan berapa lama dua bunga anggrek ini akan bertahan mekarnya. Setiap pagi di kala udara masih sejuknya, saya masih menyempatkan lihat dua bunga anggrek ini. Bahkan ada titik-titik embun yang menempel di mahkotanya sebelum sinar matahari pagi mengenai bunga anggrek.

Soal memelihara dan membesarkan tanaman/bunga, saya belum tertarik lebih mendalam.  Adakalanya hanya sekali lihat dan sekedar mengagumi saja. Tapi lama-lama muncul ingin merawat tanaman/bunga seperti anggrek-anggrek yang terbengkalai. Saya kira untuk merawatnya pun tidak begitu sulit. Asal rajin menyiram air dengan cukup pada sore hari. Selebihnya menyemprot antihama dan lain-lainnya, saya kurang paham. Maklumlah. Dulu bukan belajar di fakultas pertanian. Hehe.

BUDIDAYA <b>BUNGA ANGGREK</b> DI KAWASAN BERSUHU PANAS | Zona Orang Gila

Posted: 16 Mar 2010 12:00 AM PDT

Bunga Anggrek biasanya tumbuh di daerah bersuhu dingin. Masyarakat yang tinggal di daerah bersuhu panas tidak perlu berkecil hati karena sulit membudidayakan Anggrek. Suraji, warga Desa Kedung Kumpul Kecamatan Tikung, Lamongan Jawa ...

Ciri-Ciri <b>Anggrek</b> Sehat | Tips &amp; Trik Artikel - Artikel Ciri-Ciri <b>...</b>

Posted: 07 Jul 2009 01:26 AM PDT

Anggrek yang merupakan tanaman asli Indonesia kini memang sudah tidak asing lagi para penghobi tanaman hias, jenis bunga anggrek dan ragamnya memang cukup banyak dengan bunga-bunganya yang beraneka warna.namun untuk bisa memilih tanaman bunga anggrek yang bagus untuk dikoleksi,ada baiknya kalau mengetahui kondisinya terlebih dahulu sebelum di beli.hal tersebut memang perlu di lakukan daripada kecewa belakang hari.di sini kami mencoba memberikan tips cara memilih tanaman bunga anggrek.

MEMILIH ANGGREK YANG AKAN DI BELI:
-Sehat dengan daun hijau tanaman anggrek sedang,mengkilat dan polos tanpa bercak kuning atau cokelat pada daun dan batang bunga anggrek bulan,karena ada kemungkinan terserang penyakit.
-Memilih batang atau umbi semu(pseudobulb)yang gemuk,kuat dan polostanpa bercak.hindari batang/pseudobulb anggrek bulan yang berkerut (lemungkinan karena kekurangan air)
-Memiliki anakan baru bunga anggrek yang lebih banyak (untuk bunga anggrek bulan sympodial),sehingga jika yang dewasa mati,ada gantinya.selain itu,peluang untuk berbunga juga lebih besar.
- Memiliki bekas tangkai bunga lebih banyak,yang berarti anggrek bulan tersebut tergolong rajin berbunga.
-Bertangkai tanaman bunga utuh.Tangkai terpotong adalah salah satu sifat menurun sehingga pada pembangunan berikutnya.kemungkinan juga akan terpotong.
-Kuntum tanaman bunga anggrek dalam keadaan setengah mekar dan utuh (tepi tanaman anggrek tidak mengkerut),agar lebih lama menikmati keindahan bunganya setelah di beli.
-Batangnya kokoh tertanam pada pot jika mudah goyang ada kemungkinan anggrek tersebut baru di tanam ulang atau system akarnya tidak baik
-Periksa medianya,apakah terdapat hama (serangga kecil)yang merayap.hindari tanaman yang ber herhama.
-Lihat tangkai bunganya, apakah memang berasal dari tanaman atau hanya bunga potong yang di tancapkan pada pot.
-
Ada penjual anggrek nakal,yang menancapkan bunga potong pada tanaman yang sebenarnya belum berbunga dengan maksud agar nilai jual angrek tersebut bisa lebih tinggi.

http://www.yudithflorist.co.cc/


Dukung Kampanye Stop Dreaming Start Action dan Terapkan Stop Dreaming Start Action Sekarang

Incoming search terms for the article:

ciri-ciri anggrek (9), bunga anggrek (1), cara memilih anggrek bulan (1), ciri ciri anggrek (1), ciri ciri anggrek hitam (1)

Tags: anggrek bulan, anggrek hitam, bunga anggrek, bunga hias, harga bunga, jenis anggrek, jual anggrek, jual bunga, taman anggrek, tanaman anggrek

Bertanam <b>Bunga Anggrek</b>: Dari Hobi Bisa Tercipta Usaha Toko Bunga <b>...</b>

Posted: 07 May 2007 05:00 PM PDT


Kehadiran anggrek ternyata mampu mendorong para pehobi, bahkan ibu-ibu rumah tangga, untuk berbondong-bondong mencoba mengembangkan anggrek. Selain untuk menikmati indahnya bunga-bunga anggrek, juga dicoba dijadikan peluang usaha florist atau Toko Bunga. Secara teknis, usaha penanaman anggrek tak membutuhkan investasi besar, cukup ala kadarnya. Dari segi waktu, masih bisa dikerjakan secara sambilan. Dari pengalaman di lapangan, sekurang-kurangnya ada tiga kunci sukses bisnis Toko Bunga mengusahakan anggrek sebagai berikut:

1. Melakukan pembesaran bibit

Umumnya, ibu-ibu melakukan pembesaran bibit anggrek, lalu ditanam dalam pot atau terkadang papan pakis. Coba tengok aneka anggrek dalam pot yang dipasarkan di pinggir-pinggir jalan kota , di warung tanaman hias, atau justru di halaman rumah. Harganya cukup terjangkau. Misalnya: anggrek bulan dalam pot senilai Rp 15 ribu sampai Rp 20 per pot.

2. Mengatur pembungaan

Tujuannya agar kita selalu memiliki tanaman anggrek yang berbunga. Pasalnya, para pembeli biasanya lebih tertarik pada anggrek dalam pot yang sedang berbunga.

3. Mencegah penyakit

Waspada terhadap amukan penyakit busuk daun dan antraknosa. Kalau bisa, lakukan pencegahan semampunya.

DALAM POT

Penanaman anggrek dalam pot untuk skala kecil biasanya dilakukan di sekitar rumah, entah di beranda, koridor, ataupun di bawah pohon peneduh sekitar rumah. Langkah-langkah penanaman adalah sebagai berikut:

1. Penyiapan pot

Sediakan pot tanah berukuran berdiameter sekitar 20-30 cm, sekaligus media tanam berupa arang atau pecahan bata merah dan sabut kelapa atau cincangan pakis. Sebaiknya cuci bersih sabut kelapa atau cincangan pakis dan rendam dalam larutan pupuk.

2. Pengisian pot

Masukkan selapis arang atau pecahan bata merah pada dasar pot. Lantas, isikan media tanamnya hingga cukup penuh.

3. Menanam bibit

Ambil bibit anggrek yang berasal dari pot kemunitas (pot komunitas adalah pot yang telah ditanami satu bibit yang berumur 9-12 bulan dan berdaun 2-5 helai, lalu dibiarkan hidup sampai 6 bulan). Cara pengambilan harus ekstra hati-hati, jangan sampai akar-akarnya patah atau putus! Selanjutnya, tanam bibit di tengah-tengah pot, lalu timbun dengan media tipis. Tempatkan pada lokasi yang sirkulasi udaranya baik, tidak langsung tersengat sinar matahari.

Di samping ditanam dalam pot, juga bisa ditanam pada papan pakis. Pertama-tama, sediakan papan pakis berukuran panjang 20-30 cm, lebar 15-20 cm, dan ketebalan 2-3 cm. Ambil bibit anggrek dari pot komunitas dan tempelkan tepat di tengah-tengah papan pakis. Setelah itu, ambil kawat berbentuk huruf yang dijepitkan pada batang pohon.

kebonkembang.com

Temukan semuanya tentang Makanan & Restaurant dan Toko Bunga

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar